0
Home  ›  Sports

Bahasan Lengkap Olahraga Polo Air dan Teknik Dasar Yang Digunakan

"Polo air adalah olahraga air yang berasal dari Inggris pada akhir abad ke-19. Polo air pertama kali dimainkan di kolam renang di Inggris."

Sejarah Singkat Olahraga Polo Air

Polo air adalah olahraga air yang berasal dari Inggris pada akhir abad ke-19. Polo air pertama kali dimainkan di kolam renang di Inggris pada tahun 1870. Olahraga ini kemudian menyebar ke seluruh dunia dan menjadi salah satu olahraga air yang paling digemari. Polo air pertama kali dimasukkan dalam program Olimpiade pada tahun 1900 di Paris, Prancis. Saat itu, polo air dimainkan di kolam yang lebih kecil dari lapangan polo air saat ini. 

Setelah beberapa tahun, polo air dimainkan di lapangan air yang lebih besar, yang dibagi dua oleh garis tengah. Polo air juga merupakan salah satu cabang olahraga yang dipertandingkan pada Kejuaraan Dunia yang diselenggarakan oleh International Water Polo Association (FIPA). Kejuaraan Dunia FIPA pertama diadakan pada tahun 2002 di New South Wales, Australia, Kejuaraan Dunia FIPA terbaru 2020 di Roma, Italia.

Aturan Yang Ada Dalam Olahraga Polo Air

Berikut adalah beberapa aturan dasar polo air:

  1. Sebuah permainan polo air terdiri dari empat bagian 8 menit.
  2. Tim terdiri dari lima pemain, salah satunya adalah penjaga gawang.
  3. Bola hanya bisa dipegang oleh pemukul. Pemain tidak diperbolehkan menggunakan tangan atau bagian tubuh lainnya untuk memegang bola.
  4. Pemain tidak diperbolehkan menyentuh bola dengan tangan atau bagian tubuh mana pun, kecuali saat membersihkan bola dari area pertahanan. Pemain tidak diperbolehkan menggunakan mallet untuk menyerang lawan.
  5. Bola hanya bisa dimasukkan ke gawang dengan tongkat pemukul.
  6. Setiap tim berhak atas penalti jika bola dipukul dari luar lapangan permainan atau jika pelanggaran terjadi di area pertahanan tim.
  7. Tim yang menendang bola ke gawang lawan mendapat poin.
  8. Tim dengan poin terbanyak setelah empat putaran memenangkan permainan. Setiap tim dapat melakukan tiga pergantian pemain dalam satu pertandingan.
  9. Pemain yang melakukan pelanggaran akan menerima kartu merah atau kuning tergantung pada tingkat pelanggarannya. Pemain yang menerima kartu merah harus meninggalkan lapangan permainan selama lima menit, sedangkan pemain yang menerima kartu kuning harus meninggalkan lapangan permainan selama satu menit.

Teknik-Teknik Dasar Olahraga Polo Air

Teknik dasar Olahraga polo air seringkali menggunakan beberapa teknik tambahan, yaitu:
  1. Menendang bola dengan cara backhand: Teknik ini yaitu cara menendang bola dengan menggunakan sisi belakang tongkat polo. Teknik itu biasanya digunakan ketika pemain harus menembak bola dari sisi tubuh yang tidak menguntungkan.
  2. Menendang bola dengan cara forehand: Cara menembak bola mrnggunakan sisi depan tongkat polo. Teknik ini biasanya digunakan saat pemain sudah bisa melihat langsung ke gawang lawan dan memiliki posisi yang nyaman.
  3. Menendang bola dengan cara overhead: Ini adalah cara menendang bola dengan mengangkat tongkat polo ke atas kepala dan kemudian menendang bola dengan keras. Teknik ini biasanya digunakan saat pemain harus menendang bola dari jarak jauh atau saat bola berada tinggi di udara.
  4. Menangkap bola dengan cara two-handed catch: Teknik menangkap bola dengan menggunakan kedua tangan. Teknik ini biasanya digunakan saat pemain harus menangkap bola yang datang dengan kecepatan tinggi atau saat pemain tidak memungkinkan untuk menangkap bola dengan satu tangan.
  5. Menggunakan gerakan lengan untuk mempertahankan keseimbangan: Gerakan lengan yang efektif dapat membantu pemain tetap stabil di atas air, terutama saat pemain harus berlari di air dengan kecepatan tinggi atau bermain di lingkungan yang tidak rata.
  6. Berpindah posisi dengan cara "butterfly stroke": Ini adalah gerakan tangan yang digunakan untuk membantu pemain mengubah posisi dengan cepat di dalam air. Gerakan ini mirip dengan gerakan lengan pada renang dengan gaya kupu-kupu.
  7. Penggunaan komunikasi nonverbal: Selain berkomunikasi dengan rekan satu tim melalui ucapan, pemain polo air sering menggunakan isyarat nonverbal, Seperti menunjuk ke target atau mengangkat tangan untuk berkomunikasi dengan rekan satu tim dan isyarat lainnya.

Strategi Dan Taktik Olahraga Polo Air

Ada beberapa strategi dan taktik yang sering digunakan dalam olahraga polo air, diantaranya:
  1. Menyerang: Strategi ini biasanya diterapkan dengan mengirimkan bola kepada teman tim ke arah gawang lawan secepat mungkin untuk mencetak gol. Pemain yang bertugas menyerang biasanya berada di depan gawang lawan, sedangkan pemain lainnya bertugas mengontrol aliran bola dan mengawal lawan.
  2. Bertahan: Strategi ini biasanya diterapkan dengan membangun formasi pertahanan yang kuat dan mengawal lawan yang menyerang. Pemain bertahan juga harus bisa menahan atau mengantisipasi bola yang datang ke arah gawang dan mengembalikan bola ke gawang lawan secepat mungkin.
  3. Menggunakan press /menekan: Taktik ini dilakukan dengan cara menekan lawan yang menguasai bola dengan tujuan untuk mengambil alih bola atau memaksa lawan melakukan kesalahan. Pemain yang menggunakan taktik menekan harus bisa bergerak cepat dan memiliki kekuatan fisik yang cukup untuk menekan lawan secara efektif.
  4. Menggunakan formasi: Pemain polo air seringkali menggunakan formasi tertentu sesuai dengan strategi yang dipilih oleh pelatih. Formasi yang biasa digunakan adalah formasi 1-3-2 (satu pemain penyerang, tiga pemain bertahan dan dua pemain lainnya untuk mengontrol aliran bola), kemudian formasi 2-2-1 (dua pemain penyerang, dua pemain bertahan dan satu pemain lainnya bertugas mengontrol aliran bola). Formasi 3-2-0 (tiga pemain penyerang, dua pemain bertahan dan tidak ada pemain yang mengontrol aliran bola).
  5. Menggunakan taktik menghindari offside: Offside adalah situasi di mana seorang pemain berada di sisi lawan yang terlalu dekat dengan gawang lawan saat bola dihantarkan ke arahnya pemain tersebut lebih dekat dengan gawang dibandingkan lawan. Untuk menghindari offside, pemain harus memahami aturan offside dan selalu bergerak ke belakang atau sejajar dengan lawan saat bola dihantarkan.
  6. Menggunakan situasi man-up dan man-down: Dalam polo air, tim dapat memperoleh keuntungan atau kerugian sementara saat pemain dari tim lawan dikeluarkan dari lapangan karena mendapatkan kartu merah atau saat pemain dari timnya sendiri meninggalkan lapangan permainan. Tim harus memahami cara terbaik menggunakan situasi man-up atau man-down ini untuk mendapatkan dan mempertahankan keuntungan.
  7. Mengunakan gerakan off-ball: Gerakan off-ball adalah gerakan yang dilakukan oleh pemain yang tidak memegang bola dengan tujuan untuk memancing lawan untuk menjaga atau membuat bingung. Sehingga rekan tim yang memegang bola mendapatkan ruang kosong. Selain itu, opsi kedua pemain yang melakukan gerakan off-ball dapat berlari menuju ruang kosong agar pemain tim yang memegang boal dapat memberikan umpan sehingga dapat membantu mencetak gol atau rekan setim yang menyerang.
  8. Menggunakan strategi "pick and roll": Seperti strategi yang digunakan dalam olahraga bola basket, di mana pemain yang memegang bola menggunakan pemain lain sebagai "pick" untuk memblokir atau menghalangi lawan. Strategi ini juga dapat digunakan dalam polo air. Di saat lawan terhalangi, sehingga pemain pemegang bola berpeluang lebih besar untuk mencetak poin.

Peralatan Dan Lapangan Olahraga Polo Air

Peralatan yang dibutuhkan untuk bermain polo air meliputi:
  1. Bola: Bola polo air terbuat dari bahan yang tahan air dan biasanya lebih besar daripada bola polo biasa.
  2. Tongkat polo: Tongkat polo terbuat dari bahan yang ringan dan tahan air, dengan ujung yang terbuat dari bahan yang keras untuk mempermudah menendang bola.
  3. Pelampung: Pelampung digunakan oleh pemain polo air untuk membantu mereka sehingga tetap berada di atas air.
  4. Kaus kaki: Kaus kaki digunakan untuk melindungi kaki pemain dari gesekan dengan tongkat polo atau bola.
  5. Kacamata renang: Kacamata renang digunakan untuk melindungi mata pemain dari air.
Lapangan polo air biasanya terdiri dari sebuat kolam renang yang cukup besar, dengan ukuran yang sesuai dengan stKamur internasional. Ukuran kolam stKamur yang digunakan untuk pertandingan polo air yang digunakan oleh pertandingan pria tidak panjang kurang dari 20 meter dan tidak lebih dari 30 meter. Sedangkan, panjang kolam pada pertandingan yang digunakan oleh wanita tidak kurang dari 20 meter dan tidak lebih dari 25 meter.

Kejuaraan Olahraga Polo Air

Kejuaraan polo air yang terkenal di dunia termasuk:
  1. Piala Dunia Polo Air: Ini adalah kejuaraan polo air paling bergengsi di dunia, diselenggarakan setiap empat tahun oleh Federasi Internasional Polo Air (FIPA). Piala Dunia Polo Air mempertandingka tim-tim terbaik dari seluruh dunia untuk bersaing di negara tuan rumah yang telah ditunjuk.
  2. Olimpiade: Polo air adalah salah satu olahraga yang dimainkan di Olimpiade. Tim nasional dari seluruh dunia bersaing memperebutkan mendali emas, perak, dan perunggu di Olimpiade.
  3. Kejuaraan Dunia Junior: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh FIPA setiap dua tahun untuk memperebutkan gelar juara dunia untuk tim junior dengan kriteria pemain di bawah usia 21 tahun.
  4. Kejuaraan Dunia Universitas: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Federasi Internasional Universitas Olahraga (FISU) setiap dua tahun untuk memperebutkan gelar juara dunia untuk tim universitas.
  5. Kejuaraan Eropa: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Konfederasi Polo Air Eropa (CEP) setiap dua tahun.
  6. Kejuaraan Amerika: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Konfederasi Polo Air Amerika (CAPP) setiap tahun.
  7. Kejuaraan Asia: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Konfederasi Polo Air Asia (CAPA) setiap tahun.
  8. Kejuaraan Afrika: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Konfederasi Polo Air Afrika (CAPAF) setiap tahun.
  9. Kejuaraan Australia: Ini adalah kejuaraan polo air yang diadakan oleh Asosiasi Polo Air Australia (APAA) setiap tahun.
  10. Kejuaraan polo air juga diadakan di tingkat sekolah, klub, dan nasional lainnya di seluruh dunia.

Manfaat Olahraga Polo Air Bagi Kesehatan

Polo air merupakan olahraga yang dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan. Berikut ini adalah beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari bermain polo air:
  1. Meningkatkan kondisi fisik: Polo air merupakan olahraga yang membutuhkan kekuatan dan kondisi fisik yang baik. Dengan terus bermain polo air, Kamu bisa meningkatkan kondisi fisik dan menjadi lebih sehat.
  2. Meningkatkan kekuatan otot: Polo air menuntut pemainnya untuk bergerak dan berenang selama pertandingan, sehingga kekuatan otot Kamu bisa meningkat.
  3. Meningkatkan kemampuan berenang: Polo air merupakan olahraga yang membutuhkan kemampuan berenang yang baik. Dengan terus bermain polo air, Kamu dapat meningkatkan kemampuan berenang.
  4. Meningkatkan koordinasi tubuh: Polo air menuntut pemainnya untuk terus bergerak dan bertanding dengan tim lainnya, sehingga dapat membantu meningkatkan koordinasi tubuh Kamu.
  5. Meningkatkan konsentrasi: Dalam polo air, pemain harus berkonsentrasi dan berpikir cepat untuk mengambil keputusan. Dengan terus bermain polo air, Kamu bisa meningkatkan kemampuan fokus dan berpikir cepat.
  6. Meningkatkan stamina: Polo air menuntut pemain untuk bergerak dan berenang untuk pertandingan panjang, sehingga dapat membantu membangun stamina Kamu.
  7. Meningkatkan rasa percaya diri: Banyak orang yang merasa lebih percaya diri setelah bermain polo air, karena mereka dapat meningkatkan kemampuan berenang dan kondisi fisik mereka.
  8. Meningkatkan kesehatan jantung: Polo air merupakan olahraga yang menuntut pemainnya untuk terus bergerak dan berenang selama pertandingan, sehingga dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung Kamu.
Esa Adecsa
Ordinary person with extraordinary dream ✨
Post a Comment
Search
Menu
Theme
Share
Additional JS